Berbagai Definisi dan Pengertian Gangguan Belajar

 Berbagai Definisi dan Pengertian Gangguan Belajar

Fenomena kesulitan belajar seorang siswa biasanya tampak jelas dari menurunnya kinerja akademik atau prestasi belajarnya. Namun,kesulitan belajar juga dapat dibuktikan dengan munculnya kelainan perilaku siswa seperti kesukaan berteriak-teriak di dalam kelas, mengusik teman, berkelahi, sering tidak masuk sekolah, dan sering bolos dari sekolah.

Berbagai Definisi dan Pengertian Gangguan Belajar

  • National Joint Comitte on Learning Disabilities(NJCLD) mengeluarkan definisi tentang kesulitan belajar adalah :“Kesulitan belajar adalah istilah generik (umum atau lazim) yang merupakan kelompok kelainan yang heterogen yang termanifestasi sebagai kesulitan yang bermakna dalam memperoleh dan menggunakan kemampuan untuk mendengarkan, berbicara, menulis, mengeluarkan pendapat dan matematika. Kelainan lain adalah intrinsik dari individu dan disebabkan karena disfungsi sistem syaraf pusat. Kesulitan belajar ini dapat menyertai kelainanlain seperti kelainan sensoris, retardasi mental, kelainan sosial danemosional atau pengaruh lingkungan (seperti perbedaan budaya,atau intruksi yang salah dan faktor psikolinguistik), tapi bukan akibat langsung dari kelainan atau pengaruh tersebut”.
  • The United States Of Education (USOE)  tahun 1977 mengeluarkan definisi gangguan belajar yang dikenal dengan Public Law (PL), yang hampir identik dengan definisi yang dikemukakan oleh National Advisory Committee on Handicapped Children pada tahun 1967. Definisi itu adalah sebagai berikut: “Kesulitann belajar khusus adalah suatu gangguan dalam satu atau lebih dari proses psikologi dasar yang mencakup pemahaman dan penggunaan bahasa ujaran atau tulisan. Gangguan tersebut mungkin menampakkan diri dalam mengeja, atau berhitung.  Batasan tersebut mencakup kondisi-kondisi seperti gangguanperseptual, luka pada otak, disleksia, dan afasia perkembangan.Batasan tersebut tidak mencakup anak-anak yang memiliki problema belajar yang penyebab utamanya berasal dari adanya hambatan dalam penglihatan, pendengaran, atau cacat tubuh,hambatan karena retardasi mental, gangguan emosional, atau kemiskinan lingkungan, budaya, atau ekonomi”.
  • The Board of the Association for Children and Adult with Learning Disabilities (ACALD) juga mengemukakan definisi kesulitan belajar sebagai berikut:“Kesulitan belajar adalah suatu kondisi yang diduga bersumberneurologis yang secara selektif mengganggu perkembangan,integrasi, dan atau kemampuan verbal dan atau non verbal. Kesulitan belajar tampil sebagai suatu kondisi ketidakmampuan yang nyata pada orang-orang yang memiliki sistem sensoris yang cukup dan kesempatan untuk belajar yang cukup pula. Berbagai kondisi tersebut bervariasi dalam perwujudan dan derajatnya. Kondisi tersebut dapat berpengaruh terhadap harga diri, pendidikan, pekerjaan, sosialisasi, dan atau aktivitas kehidupan sehari-hari sepanjang kehidupan”.
  • Learning Disorder atau kekacauan belajar merupakan keadaan dimana proses belajar seseorang terganggu karena timbulnya respons yang bertentangan. Pada dasarnya, yang mengalami kekacauan belajar, potensi dasarnya tidak dirugikan, akan tetapi belajarnyaterganggu atau terhambat oleh adanya respons-respons yangbertentangan, sehingga hasil belajar yang dicapainya lebih rendah daripotensi yang dimilikinya. Contoh: siswa yang sudah terbiasa dengan olah raga keras seperti karate, tinju dan sejenisnya, mungkin akan mengalami kesulitan dalam belajar menari yang menuntut gerakan lemah-gemulai.
  • Learning Disfunction merupakan gejala dimana proses belajar yangdilakukan siswa tidak berfungsi dengan baik, meskipun sebenarnyasiswa tersebut tidak menunjukkan adanya subnormalitas mental,gangguan alat indera, atau gangguan psikologis lainnya. Contoh:siswa yang yang memiliki postur tubuh yang tinggi atletis dan sangat cocok menjadi atlet bola volley, namun karena tidak pernah dilatih bermain bola volley, maka dia tidak dapat menguasai permainan volley dengan baik.
  • Under Achiever mengacu kepada siswa yang sesungguhnya memilikitingkat potensi intelektual yang tergolong di atas normal, tetapiprestasi belajarnya tergolong rendah. Contoh: siswa yang telah diteskecerdasannya dan menunjukkan tingkat kecerdasan tergolong sangat unggul (IQ = 130 – 140), namun prestasi belajarnya biasa-biasa saja atau malah sangat rendah.
  • Slow Learner atau lambat belajar adalah siswa yang lambat dalam proses belajar, sehingga ia membutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan sekelompok siswa lain yang memiliki taraf potensi intelektual yang sama.
  • Learning Disabilities atau ketidakmampuan belajar mengacu pada gejala dimana siswa tidak mampu belajar atau menghindari belajar,sehingga hasil belajar di bawah potensi intelektualnya.

Gangguan Belajar

Gangguan Belajar (Learning Disorder) adalah suatu gangguan neurologis yang mempengaruhi kemampuan untuk menerima, memproses, menganalisis atau menyimpan informasi. Anak dengan Gangguan Belajar mungkin mempunyai tingkat intelegensia yang sama atau bahkan lebih tinggi dibandingkan dengan teman sebayanya, tetapi seringberjuang untuk belajar secepat orang di sekitar mereka. Masalah yang terkait dengan kesehatan mental dan gangguan belajar yaitu kesulitan dalam membaca, menulis, mengeja, mengingat, penalaran, serta keterampilan motorik dan masalah dalam matematika.

Pengertian gangguan belajar secara bahasa adalah masalah yang dapat mempengaruhi kemampuan otak dalam menerima, memproses, menganalisis dan menyimpan informasi. Sedangkan pengertian yang diberikan oleh National Joint Committee for Learning Disabilities (NJCLD) mengenai gangguan belajar adalah suatu kumpulan dengan bermacam-macam gangguan yang mengakibatkan kesulitan dalam mendengar, berbicara, menulis, menganalisis, dan memecahkan persoalan.

Gangguan belajar termasuk klasifikasi beberapa gangguan fungsi di mana seseorang memiliki kesulitan belajar dengan cara yang khas, biasanya disebabkan oleh faktor yang tidak diketahui. Istilah Ketidakmampuan belajar dan gangguan belajar sering digunakan secara bergantian, keduanya berbeda. Ketidakmampuan belajar adalah ketika seseorang memiliki masalah belajar yang signifikan di bidang akademis. Masalah-masalah ini, bagaimanapun, tidak cukup untuk menjamin diagnosis resmi. Gangguan belajar, di sisi lain, adalah diagnosis klinis resmi, dimana individu memenuhi kriteria tertentu, sebagaimana ditentukan oleh seorang profesional (psikolog, dokter anak, dll) Perbedaannya adalah dalam tingkat, frekuensi, dan intensitas gejala yang dilaporkan dan masalah, dan dengan demikian keduanya tidak boleh bingung.

Faktor yang tidak diketahui adalah gangguan yang mempengaruhi kemampuan otak untuk menerima dan memproses informasi. Gangguan ini bisa membuat masalah bagi seseorang untuk belajar dengan cepat atau dalam cara yang sama seperti seseorang yang tidak terpengaruh oleh ketidakmampuan belajar. Orang dengan ketidakmampuan belajar mengalami kesulitan melakukan jenis tertentu keterampilan atau menyelesaikan tugas jika dibiarkan mencari hal-hal dengan sendirinya atau jika diajarkan dengan cara konvensional.

Beberapa bentuk ketidakmampuan belajar tidak dapat disembuhkan. [Rujukan?] Namun, dengan tepat kognitif / akademik intervensi, ternyata dapat diatasi [rujukan?] Individu dengan ketidakmampuan belajar dapat menghadapi tantangan unik yang sering meresap selama kehidupan.. Tergantung pada jenis dan tingkat keparahan kecacatan, intervensi dapat digunakan untuk membantu individu mempelajari strategi yang akan mendorong kesuksesan di masa mendatang. Beberapa intervensi bisa sangat sederhana, sementara yang lain yang rumit dan kompleks. Guru dan orang tua akan menjadi bagian dari intervensi dalam hal bagaimana mereka membantu individu dalam berhasil menyelesaikan tugas yang berbeda. Psikolog sekolah cukup sering membantu untuk merancang intervensi, dan mengkoordinasikan pelaksanaan intervensi dengan guru dan orang tua. Dukungan sosial meningkatkan pembelajaran bagi siswa dengan ketidakmampuan belajar.

Hal ini tidak berarti anak memiliki tingkat kecerdasan yang rendah. Untuk mengetahui apakah anak sedang mengalami kesulitan dalam belajar bisa dilihat dari waktu yang dibutuhkan dalam memahami suatu persoalan di buku. Dan untuk mengetahui seberapa besar kemampuan otak anak dalam mengalahkan kesulitan belajarnya bisa dilihat dari hasil tes IQnya.

Anak-anak dengan Learning Disorder yang tidak di terapi, akan mempengaruhi kepercayaan diri mereka. Mereka berusaha lebih daripada teman-teman mereka, tetapi tidak mendapatkan pujian atau reward dari guru atau orang tua. Demikian pula, Learning Disorderyang tidak di terapi dapat menyebabkan penderitaan psikologis yang besar untuk orang dewasa.

Referensi

  • “What are Learning Disabilities?”. The National Center for Learning Disabilities. 4 March 2009. http://www.ncld.org/ld-basics/ld-explained/basic-facts/what-are-learning-disabilities.
  • Rourke, B. P. (1989). Nonverbal learning disabilities: The syndrome and the model. New York: Guilford Press.
  • Gallego, Margaret A., Grace Zamora Durán, and Elba I. Reyes. 2006. “It Depends: A Sociohistorical Account of the Definition and Methods of Identification of Learning Disabilities.” Teachers College Record 108(11):2195-2219.
  • Reid, D. Kim and Jan Weatherly Valle. 2004. “The Discursive Practice of Learning Disability: Implications for Instruction and Parent-School Relations.” Journal of Learning Disabilities 37(6):466-481.
  • Carrier, James. 1986. Learning Disability: Social Class and the Construction of Inequality in American Education. New York, NY: Greenwood Press.
  • Dudley-Marling, Curt. 2004. “The Social Construction of Learning Disabilities.” Journal of Learning Disabilities 37(6):482-489.
  • Ho, Anita. 2004. “To be Labeled, or Not to be Labeled: That is the Question.” British Journal of Learning Disabilities 32(2):86-92.
  • Williams, Val and Pauline Heslop. 2005. “Mental Health Support Needs of People with a Learning Difficulty: A Medical or a Social Model?” Disability & Society 20(3):231-245.
  • Baron, Stephen, Sheila Riddell, and Alastair Wilson. 1999. “The Secret of Eternal Youth: Identity, Risk and Learning Difficulties.” British Journal of Sociology of Education 20(4):483-499.
  • Carrier, James G. 1983. “Explaining Educability: An Investigation of Political Support for the Children with Learning Disabilities Act of 1969.” British Journal of Sociology of Education 4(2):125-140.

Artikel Terkait lainnya

GROWTH DEVELOPMENT BEHAVIOR CLINIC Klinik Khusus Gangguan Tumbuh Kembang Dan Perilaku Anak GRoW UP CLINIC JAKARTA Yudhasmara Foundation GRoW UP CLINIC I Jl Taman Bendungan Asahan 5 Bendungan Hilir Jakarta Pusat 10210, phone (021) 5703646 – 44466102 GRoW UP CLINIC II MENTENG SQUARE Jl Matraman 30 Jakarta Pusat 10430, Phone (021) 44466103 – 29614252 email : judarwanto@gmail.com www.growupclinic.com

“GRoW UP CLINIC” Jakarta Focus and Interest on: *** Allergy Clinic Online *** Picky Eaters and Growup Clinic For Children, Teen and Adult (Klinik Khusus Gangguan Sulit Makan dan Gangguan Kenaikkan Berat Badan)*** Children Foot Clinic *** Physical Medicine and Rehabilitation Clinic *** Oral Motor Disorders and Speech Clinic *** Children Sleep Clinic *** Pain Management Clinic Jakarta *** Autism Clinic *** Children Behaviour Clinic *** Motoric & Sensory Processing Disorders Clinic *** NICU – Premature Follow up Clinic *** Lactation and Breastfeeding Clinic *** Swimming Spa Baby & Medicine Massage Therapy For Baby, Children and Teen ***
Professional Healthcare Provider “GRoW UP CLINIC” Dr Narulita Dewi SpKFR, Physical Medicine & Rehabilitation curriculum vitae HP 085777227790 PIN BB 235CF967 Clinical – Editor in Chief : Dr Widodo Judarwanto, Pediatrician email : judarwanto@gmail.com Mobile Phone O8567805533 PIN BBM 76211048 Komunikasi dan Konsultasi online : twitter @widojudarwanto facebook dr Widodo Judarwanto, pediatrician Komunikasi dan Konsultasi Online Alergi Anak : Allergy Clinic Online Komunikasi dan Konsultasi Online Tumbuh Kembang Anak Online Komunikasi dan Konsultasi Online Sulit makan dan Gangguan Berat Badan : Picky Eaters Clinic Komunikasi Profesional Pediatric: Indonesia Pediatrician Online
We are guilty of many errors and many faults. But our worst crime is abandoning the children, neglecting the fountain of life.

Copyright © 2014, GROWTH DEVELOPMENT & BEHAVIOUR ONLINE CLINIC. Information Education Network. All rights reserved

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s